Sunday, December 20, 2015

10 Kuliner Semarang Favorit Versi Saya

Jauh dari kampung halaman membuat saya sering merindukan beberapa makanan khas kota kelahiran saya. Pasalnya, di Depok maupun Jakarta, saya tidak menemukan makanan-makanan khas Semarang yang sesuai dengan lidah saya. Padahal, saya sudah 12 tahun tinggal di Depok. Mirip-mirip mungkin ada. Tetapi nggak bisa benar-benar mengobati kerinduan saya pada makanan asli Semarang. Lagipula, kalau ada, harganya jelas lebih murah di Semarang hehehe. Jadi sebenarnya yang saya kangeni  itu rasanya atau harganya yang ramah dompet ya? Hahaha. Ya mungkin dua-duanya. Kalau harganya pas di dompet dan enak tentu saja saya merasa puas.


Postingan ini saya buat untuk mengumpulkan list beberapa jenis kuliner Semarang. Jadi, postingan ini versi saya ya. Kalau ada yang menambahkan, silakan saja memberi masukan.

Tahu Petis
Tahu petis merupakan camilan favorit saya. Sudah beberapa kali saya mencoba membeli di Jabodetabek, tapi rasanya belum ada yang pas seperti tahu petis yang biasa saya beli di Semarang. Tahu petis favorit saya adalah Tahu Petis Prasojo, lokasinya di Simpang Lima. Kadang-kadang, saat saya mudik, saya beli petis untuk dibawa pulang. Petisnya saja. Tahunya kami goreng sendiri di rumah. Selain Tahu Petis Prasojo, saya pernah mencoba Petis Yudistira. Petis ini dikemas dalam botol kaca kecil, jadi mudah dibawa.

Nasi Ayam
Penjual nasi ayam di Semarang ada di beberapa lokasi. Kemarin saat baru sampai, kami mampir membeli nasi ayam di dekat perempatan Bangkong (ke arah Peterongan), tepatnya di  Jl. MT. Haryono atau Mataram, tepat di depan SD Santo Yusuf. Nasi Ayam ini menu sarapan favorit kami sekeluarga. Kalau pagi, ramai sekali.  Rasanya maknyus bener.

Foto: Dok. Pri
Foto: Dok. Pri
Aneka Olahan Daging Kambing
Ada dua tempat favorit saya untuk menu daging kambing. Yang pertama, Sate Kambing 29. Ada beberapa lokasi di Semarang. Tetapi saya paling sering ke Sate Kambing 29 yang berada di depan Gereja Blenduk. Menunya bermacam-macam. Yang paling sering kami pesan yaitu sate buntel, gule otak dan balungan.
Alternatif kedua yaitu Sate Kambing Pak Amat. Rasanya nggak beda jauh dengan Sate Kambing 29, hanya saja satenya lebih besar potongan dagingnya. Dagingnya nggak “prengus” dan empuk. Sate Kambing Pak Amat terletak di Jl. Thamrin No. 23.

Foto: Dok. Pri

Foto: Dok. Pri

Lumpia
Kalau mampir di Semarang tanpa mencoba lumpia, rasanya seperti masakan tanpa garam. Lumpia adalah jenis makanan yang bahan dasarnya rebung.  Lumpia yang sering saya beli yaitu Lumpia Mbak Lien, letaknya di Jl. Pemuda, tepatnya di sebuah gang kecil (bernama Gang Grajen) di seberang Sri Ratu.  Lumpia Mbak Lien, rebungnya terasa manis dan kulitnya renyah.
Alternatif lain untuk membeli lumpia yaitu Lumpia Express. Lokasinya ada di Jl. Gajahmada. Di Lumpia Express, isian lumpia ada tiga versi, plain, original, dan crab. Saya belum pernah coba isian crab, tapi sepertinya boleh juga dicoba sesekali.

Seafood
Sebagai kota yang terletak di pinggiran laut, seafood termasuk mudah dicari. Seafood favorit saya ada di Rumah Makan Pak Sangklak. Lokasinya di Jl. Tambak Mas Raya. Yang paling saya suka yaitu srimping. Srimping adalah kerang yang cangkangnya lebar dan halus. Coba deh, pasti ketagihan.

Tahu Gimbal
Menu tahu gimbal banyak terdapat di Taman KB, depan SMA 1 Semarang. Selain tahu gimbal, ada juga es duren sebagai elengkap. Walaupun nggak semuanya enak, ada beberapa warung yang cocok di lidah saya masakannya.

Bakmi Jowo
Bakmi Jowo, olahan mie yang rasanya cocok untuk kami sekeluarga. Kalau nggak bakmi goreng, kami memesan bakmi kuah “nyemek” (berkuah sedikit). Rekomendasi saya untuk bakmi Jowo di Semarang adalah Bakmi Jowo Pak Gareng yang lokasinya di Wotgandul.

Bubur Ayam
Menu sarapan lain rekomendasi saya adalah bubur ayam. Entah kenapa jarang sekali saya menemukan bubur ayam yang rasanya pas di lidah di Jabodetabek. Jadilah kalau mudik, saya hampir selau mampir ke Bubur Ayam Aie, di depan GOR Tri Lomba Juang. Kuahnya manis dan potongan ayamnya lembut, mirip abon.

Gudeg
Walaupun gudeg merupakan makanan khas Yogya, di Semarang juga ada lho gudeg yang enak. Gudegnya dilengkapi dengan koyor yang maknyus enaknya. Lokasinya ada di daerah Peterongan, di samping BTPN, dekat perempatan. Namanya Gudeg Koyor Mbak Tum. Selain gudeg juga ada opor ayam. Tempat ini buka setelah lepas maghrib hingga menjelang pagi.

Bandeng Presto
Bandeng presto cocok untuk oleh-oleh. Toko-toko yang menjual bandeng presto ada di sepanjang Jl. Pandanaran. Yang mana yang recommended? Yang sering saya beli adalah Bandeng Presto Juwana dan Bonafied. Pernah dengar cerita, bandeng Bonafied diberi makan remah-remah roti, sehingga dagingnya empuk. Waaluhualam. Bagi saya kedua merek bandeng presto itu sama-sama enak.

Jika kelak ada yang saya ingat lagi, mungkin saya akan tambahkan daftar makanan favorit saya di Semarang. Yang mana makanan favorit, Teman-teman? Adakah dalam daftar yang saya buat? [Fita Chakra]

                    

20 comments :

  1. Menarik banget Mbk, jadi pengen ke semarang nyobain makanan itu :) kapan ya bisa ke sana? :)

    ReplyDelete
  2. Nasi ayam dong...pas traveling ke Semarang...kuliner itu yg masih terngiang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak kan ya, Mbak? Hehehe... anak-anak saya doyan banget.

      Delete
  3. Ooohh tahu petis dari semarang ya? Kirain dari Surabaya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak tahu pasti juga sih, Lin. Tapi tahu petis Semarang itu yang paling cocok di lidahku :D

      Delete
  4. Di Semarang ternyata banyak juga ragam jenis makanannya.. Dari sekian banyak list di atas aku tuh paling suka sama bandeng presto.. Dulu ketika msh SD sering dikasih oleh2 bandeng presto oleh tetangga.. Dulu itu kan susah dapetin bandeng presto..kalo gak ke Jawa gak mungkin bisa nyicip makanan enak ini.. Tetapi kalo skrg ini bandeng presto mudah ditemukan do supermarket..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, di supermarket mana saja sih ada. Aku jarang beli di supermarket. Biasanya beli pas mudik aja. :)

      Delete
  5. Ingat Semarang pasti ingat lumpia. Kalo di luar kota (saya tinggal di Malang), yang paling terkenal kayaknya cuma lumpia ya. Udah jadi kayak trademark nya Semarang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, lumpia dan bandeng presto itu yang paling ngetop. Kpaan-kapan kalau ke Malang boleh saya nanya kuliner yang recomended?

      Delete
  6. Gudeg koyor depan BTPN emang maknyusss hehe...gudeg mbak tum namanya...

    Soto semarang belum mba hihi. Mungkin mb fita ga tll suka soto ya...saya paling kangen sama soto pake sate kerang hhhmmm nyaamm...ga sabar nunggu mudik libur akhir tahun nanti hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iyaaa, saya suka soto sih. Tapi lupa nulis hihi. Soto yang saya suka banyak. Makasih sudah diingetin :)

      Delete
  7. Udsh pernah nyobsin leker nya pak paimo belum mbak? Coba deh ntar kalo pulang lagi kesana. Di dekernya loyola mbak..endes deh tp ngantrinya panjang emang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum. Wah, boleh tuh dicobain. Makasih sarannya. :)

      Delete
  8. suka tahu gimball... sm petis hehe

    ReplyDelete
  9. Ada beberapa rekomendasi dari saya yaitu Soto pak rebo ato soto neon di stadion, nasi goreng dan babat gongso stadion pun ok, es marem dan es puter mataram juga jgn terlewatkan๐Ÿ˜ƒ๐Ÿ˜ƒ,really miss my hometown

    ReplyDelete
  10. aku sukanya sama tahu gimbal mbak...biasanya itu di belakang gubernuran..trus juga lumpia semarang..hiih jadi laparrr

    ReplyDelete
  11. Aku suka lumpia, apalagi lumpia di sampokong :D

    ReplyDelete
  12. Dari semua menu di atas, kayaknya cuma tahu gimbal yang belum pernah aku coba.

    ReplyDelete
  13. terimakasih mas buat infonya dan salam sukses

    ReplyDelete