Friday, January 24, 2014

[Proses Kreatif] Perjalanan Menulis Novel Rainy’s Days

“Nulis novel remaja? Nggak salah tuh?”


Begitu batin saya ketika beberapa orang teman mendorong saya mengikuti sebuah lomba menulis novel. Pasalnya, saya masih belum percaya diri menulis naskah untuk segmen remaja. Naskah remaja yang saya tulis sebelumnya hancur lebur. Perlu banyak revisi, dan sekarang teronggok begitu saja di dalam folder khusus. Entah kapan akan saya eksekusi ulang. Saya terlalu lelah membayangkan revisi naskah itu.

Tapi, dorongan untuk mengikuti Lomba Menulis Novel Bluestroberi yang diadakan Ice Cube Publisher (salah satu penerbit yang berada di dalam grup Kompas Gramedia) ini begitu kuat. Akhirnya, muncul juga keberanian dari dalam hati saya, “Kalau yang lain bisa, kenapa saya tidak?”

Iya, saya akui, saya sering keras kepala. Kalau sudah muncul kalimat itu, jangan tanya yang saya lakukan setelahnya. Saya benar-benar kerja keras untuk mewujudkan novel itu. Tentu saja, saya nggak berani berharap jadi juara. Namanya juga masih belajar. Saya hanya ingin naskah ini selesai sebelum deadline, yaitu akhir Juni 2013.

Tadinya, saya ingin merevisi naskah lama saya yang berantakan itu, karena khawatir tidak terkejar kalau menulis naskah baru. Namun, merevisi malah bikin kepala saya berdenyut. Pusingnya seperti menulis naskah baru. Baiklah, saya putar haluan. Sesuai temanya yang mellow, ending harus menyedihkan. Ini susah juga buat saya, karena saya suka happy ending walaupun di sisi lain suka membaca novel yang mellow.

Jadi, saya pikirin dulu endingnya. Meski sad ending, saya ingin pembaca tetap menangkap hal positif yang saya sisipkan. Paling tidak, ada semangat hidup dari tokohnya untuk melangkah lagi. Setelah mendapatkan ending yang cocok sesuai tema, saya mulai memikirkan hal lain.

Saya membuat character sheet. Isinya daftar tokoh, biodata, termasuk foto mereka (stt… kalau ada yang baca novel ini kelak, coba tebak foto artis yang saya pasang di character sheet hehehe). Tujuannya supaya saya bisa mendeskripsikan lebih jelas tokoh di dalam novel ini. Sekaligus supaya saya tidak lupa karakternya. 

Kedua tokoh utama, saya buat seunik mungkin. Si cowok, punya gantungan kunci boneka berbentuk Winnie-the-Pooh, suka tanaman, dan suka hujan. Si cewek, tertutup, suka mengurung diri, dan benci hujan. Dari mana saya dapat ide kedua tokoh itu? Yang cowok, saya dapetin ketika saya nonton film Thailand! Yang cewek, khayalan saya saja hehe.

Setting, tak kalah penting. Saya nggak mau settingnya serupa dengan novel-novel kebanyakan. Misalnya sekolah. Jadi, saya buat kedua tokoh ini tinggal di apartemen. Konsekuensinya, saya harus mencari tahu kehidupan di dalam apartemen.

Masuk ke bagian terpenting alias konflik dan plot, kepala saya kembali pening (begini nih kalau biasa menulis cerita anak lalu nekad ganti haluan. :p). Untunglah saya ingat sebuah cerita yang pernah dimuat di majalah Gadis beberapa waktu lalu. Judulnya Anggrek Ungu. Ceritanya tentang cewek yang dapat kiriman anggrek ungu dari seseorang. Tapi… nggak mungkin kan ceritanya sesimpel itu? Nah, di sinilah imajinasi bekerja. Saking kepikiran, malamnya saya bermimpi. Di mimpi itu jelas semua alur, plot dan konflik yang tadinya macam puzzle. Paginya, seperti kesetanan, saya langsung buat mindmap (saya lebih suka mencatat plot dalam bentuk mindmap).

Oya, untuk gaya penulisannya, saya bikin dua sudut pandang. Sudut pandang tokoh cewek dan sudut pandang tokoh cowok. Penulisan model begini, saya pelajari dari novel Marginalia yang ditulis oleh Dyah Rinni (thanks Dee!). Susahnya, menulis dengan sudut pandang yang berganti-ganti membuat penulis sering terbawa salah satu karakter, sehingga antara satu bab dengan bab lain mirip gaya berceritanya. Karena itu, saya butuh sekitar dua minggu untuk membaca ulang dan editing.

Akhir Juni, beberapa hari sebelum deadline, akhirnya saya berhasil menyelesaikan naskah. Tiga hari menjelang deadline, saya kirimkan naskah itu. Nothing to lose. Saya senang bisa menyelesaikannya, namun tetap tak berharap banyak. Saya bahkan sudah mencadangkan penerbit lain jika naskah ini tak lolos.

Lucunya, sehari sebelum deadline, ada pengumuman bahwa deadline diundur sebulan hahaha. Saya jadi nyesel kirim duluan. Soalnya, ada banyak hal yang menurut saya masih blum sempurna. Ya sudah, saya ikhlaskan saja. 

Nyatanya, Allah Swt punya rencana. Di bulan September, ketika saya berada di tepian Danau Toba, datang kabar bertubi-tubi dari teman-teman yang mengabarkan Rainy’s Days menjadi juara 1. Alhamdulillah… Senangnya bukan main! Novel pertama yang saya tulis menang, itu merupakan kebahagiaan besar. Untung saja saya nggak sampai nyebur ke Danau Toba saking senangnya hehe.


Nah, buat teman-teman yang ingin tahu lebih banyak soal novel ini, tunggu terbitnya 27 Januari 2014. Insya Allah, akan ada launching bersama novel pemenang yang lain di bulan Februari. Tunggu tanggal mainnya, ya *senyum manis.

21 comments :

  1. *mata berbinar-binar... jadi semangat menyelesaikan novel buat lomba. makasiiiiiiiii

    ReplyDelete
  2. Huaaa, saya jadi terpacu buat beresin naskah novel saya yg masih gantung. Makasih sharingnya ^_^

    ReplyDelete
  3. wah mbak fita hebat... :) selamat ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya. Doaiakn istiqomah berkarya :)

      Delete
  4. selamat ya kak :) oya, aku suka stroberi loh *gak nyambung*

    kak kasih tips dong, gimana sih supaya dapat ide dan gak writers block?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Fasya. Udah kan tipsnya tadi malem :)

      Delete
  5. Wuhaa, perjuangan yang berhasil manis..sudah terbit kah novelnya Mba Fitri?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah terbit, Mbak. Available on book store :)

      Delete
  6. salam kenal mbak. menginspirasi banget mbak. kebetulan saya sedang ada ide menari-nari di kepala. tapi bingung mau memulainya. he he maklum belum pernah ada pengalaman sama sekali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba bikin mindmap dulu, Mbak. Buatku sih membantu. Semacam outline begitu. Good luck ya :)

      Delete
  7. Selamat ya adik guru. Mbak suka dengan cover orang yang berpayung. Apalagi ada hujannya. Hmm keren.

    ReplyDelete
  8. Salut uni (y) fita keren banget,...

    ReplyDelete
  9. WOW Keren nie artikernya
    Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
    Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

    ReplyDelete